Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Membahas mengenai suku Batak tidak ada habisnya karena keragaman dan tatanan adat yang begitu detail dari setiap acara yang ada. Kali ini akan dibahas mengenai falsafah Batak. Sering kita mendengar hal ini tapi kita tidak tau apa itu artinya dan apa saja yang termasuk falsafah itu. Pernah saya pergi ke suatu daerah tapi bukan di Tapanuli menyebutkan bahwa dalihan natolu itu adalah hamoraon, hagabeon, hasangapon. saya kaget mendengar padahal beliau adalah orang yang berpengaruh didaerah tersebut. Nah, supaya tidak salah penulis akan jelaskan. Setiap suku yg ada di Indonesia ini pasti memiliki falsafah atau pedoman hidup yg di anut di masing2 suku.                  Falsafah adalah sebuah cara yang di gunakan untuk mengatur tata kehidupan manusia dalam bermasyarakat dan bernegara agar memiliki pandangan hidup dan pedoman hidup yang jelas dan tegas supaya dapat mencapai cita-cita bersama.

Berdasarkan buku yang berjudul “Orang Batak Kasar? Membangun Citra dan Karakter” karangan Djapiter Tinambunan terdapat tujuh Falsafah Batak yaitu:

1.Mardebata          : memiliki Tuhan yang disebut oppung mula jadi nabolon
2.Marpinompar      :memiliki keturunan
3.Martutur            : memiliki kekerabatan
4.Maradat             : punya adat
5.Marpangkiriman : punya harapan/cita cita
6.Marpatik           : punya aturan
7.Maruhum          : punya hukum                                                                                 jika dibahas semua maka akan sangat banyak maka yang akan dibahas kali ini adalah                                     “MARUHUM”.                                                                                        UHUM dapat diartikan sebagai Mempunyai hukum undang-undang yang baku ditetapkan oleh raja huta(raja kampung) berdasarkan musyawarah  yang harus dihormati dan dituruti oleh semua pihak. Hal ini dikuatkan dengan umpasa dibawah ini:                                         Tungko naso boi butbuton,                                                                                             gadu-gadu naso boi sosa,                                                                                                Uhum naso boi muba,                                                                                                    patik naso boi mose                                                                                                                                                                                                                 Uhum yang harus di ingat dan dijalankan orang batak sampai saat ini adalah “tutur”                                      RUMANG PARTUTURAN BATAK                                                                                               Anak anak muda Batak wajib tau 36 “Partuturan” yaitu Tutur Sapa dalam keluarga Batak Toba.                   Bagi anak muda Batak yang lahir di perantauan, di luar daerah Toba, Pulau Samosir, Balige, Humbang dan sekitarnya (Sumatera Utara), banyak yang bingung harus “manggil apa” ketika ketemu sanak keluarga dalam sebuah pertemuan keluarga.
Kalau sebutan atau panggilan kepada “Ompung, Tulang, Namboru” ….. ya sangat mudah diingat. Tapi bagaimana dengan keluarga yang terkategori “Tulang Rorobot” atau “Ito Mangulahi”…..BAPATUA MANGULAHI wah mulailah “pening kepala barbie”, bukan?
Ntar dulu jangan sampai pening.
Sebelum pening mari belajar adat dan budaya kita sendiri.
Setidaknya ada 36 “partuturan”.
Untuk menyederhanakan, ke-36 partuturan itu dapat dikelompokkan menurut “Dalihan Na Tolu” atau “Tiga Kaki Tungku dlm Memasak” yg disebut sebagai filosopi atau dasar dasar adat Batak:
I. Dongan Tubu
II. Hula Hula, dan
III. Boru.
Berikut ini adalah 36 partuturan menurut pengelompokan Dalihan Na Tolu:

I. Partuturan dalam Dongan Sabutuha ada 16 jenis, yakni:                                                                                    1. Ompu Parsadaan (Ompu yang bisa dilacak sebagai persamaan antara dua orang semarga) yang                       merupakan tingkat tertinggi dalam susunan hubungan partuturan
2. Ompu Mangulahi (Ompu dari Ompu)
3 Ama Mangulahi (bapak dari ompu suhut)
4. Ompu Suhut (Ompu kandung/ayahnya ayah)
5. Ama Suhut (Ayah kandung)
6. Haha (Abang kandung)
7. Anggi (Adik kandung)
8. Anak
9. Pahompu (cucu cewek dan cowok)
10. Nini (cicit laki-laki)
11. Nono (cicit perempuan)
12. Ondok-ondok (cucu dari cucu laki-laki)
13. Ompu Boru (orang tua perempuan dari ayah)
14. Ina Pangintubu (ibu kandung)
15. Haha Boru (istri dari abang kandung)
16. Anggi Boru (istri adik laki-laki).                                                                                                                          
II. Partuturan Dalam Hula-hula (ada 8):
1. Bona Ni Ari (Tulang dari ompu kandung)
2. Bona Tulang (Tulang dari ayah)
3. Ompu Bao (kedua orangtua dari ibu kandung)
4. Tulang (Saudara laki-laki ibu kandung)
5. Nantulang (istri tulang)
6. Lae (anak laki-laki tulang)
7. Bao (besan)
8. Paramaan/Tulang Na Poso (panggilan kepada anak laki-laki dari abang namboru oleh                                           namboru/amangboru).
Dari jumlah partuturan dalam “Dongan Sabutuha” dan “Hula-hula” = 16 + 8 = maka jumlah 24 merupakan Angka cerminan pada sistem waktu Batak Toba: 12 jam Kerajaan Matahari dan 12 jam Kerajaan Bulan waktu dalam sehari 24 jam.
Seperti terbitnya bulan dan matahari, serta pergerakan bumi yang bergerak menurut sistemnya, demikianlah hubungan “tutur sapa” dalam masyarakat batak yang setiap orang memerankan peranannya masing-masing sehingha ada keteraturan dalan masyarakat batak. Masalahnya adalah apakah orang batak diperantauan masih mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari hari?
III. Partuturon Dalam Boru (ada 12):
1. Ito (saudara perempuan satu marga, anak perempuan dari namboru)
2. Lae (anak laki-laki tulang, anak laki-laki dari namboru)
3. Amangboru (Suami dari saudara perempuan ayah)
4. Namboru (Saudara perempuan ayah)
5. Hela (suami dari anak perempuan)
6. Boru (anak kandung perempuan)
7. Ito Mangulahi (Namboru kandung ayah kandung)
8. Lae Mangulahi (Suami dari Ito Mangulahi)
9. Bere (semua keturunan dari adik/kakak perempuan).
10. Pariban (anak perempuan dari tulang)
11. Tulang Rorobot (tulang ibu beserta keturunannya)
12. Nantulang Rorobot (istri dari tulang rorobot).

itulah sedikit yang bisa saya jelaskan mengenai “partuturon” di Batak Toba. 

                                 SALAM ANAK RANTAU                                     

                                       Horas..!!!

Dari berbagai sumber.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here